Cara Belajar Baru, seperti Tikus menggunakan ‘Kumis’

Tikus menggunakan akal tetapi manusia tidak: whisking. Kumis tikus bergerak di wajah mereka bolak-balik sekitar delapan kali per detik untuk mencari benda-benda di lingkungan mereka. Bisakah manusia memperoleh konsep ini? Dan jika mereka bisa, apa yang bisa memahami proses beradaptasi dengan masukan sensorik baru memberitahu kita tentang bagaimana manusia normal akal?
Temuan, yang baru-baru muncul dalam Journal of Neuroscience, telah menghasilkan wawasan baru ke dalam proses penginderaan, dan mereka dapat menunjukkan jalan baru dalam mengembangkan alat bantu untuk orang buta. Di Weizmann Institute, para peneliti mengeksplorasi pertanyaan-pertanyaan ini dengan melampirkan plastik “kumis” untuk jari-jari relawan ditutup matanya dan meminta mereka untuk melaksanakan tugas lokasi.
Tim ilmiah, termasuk Drs. Avraham Saig dan Goren Gordon, dan Eldad Assa dalam kelompok Prof Ehud Ahissar dan Dr Amos Arieli, semua Departemen Neurobiologi melampirkan sebuah “kumis” – 30 cm panjang elastis “rambut” dengan sensor posisi dan berlaku pada perusahaan dasar – dengan jari telunjuk masing-masing tangan subjek ditutup matanya. Kemudian dua kutub ditempatkan pada jarak lengan di kedua sisinya dan sedikit ke depan subjek duduk, dengan satu sedikit lebih jauh kembali dari yang lain. Hanya menggunakan kumis mereka, subjek ditantang untuk mencari tahu mana tiang – kiri atau kanan – adalah satu kembali.
Sebagai percobaan lebih lanjut, perpindahan antara depan dan belakang tiang berkurang, sampai ke titik ketika subjek tidak bisa lagi membedakan depan dari belakang. Pada hari pertama percobaan, subyek mengambil arti baru baik sehingga mereka benar bisa mengidentifikasi sebuah tiang yang didirikan kembali oleh hanya delapan cm. Sebuah analisis data menunjukkan bahwa subjek melakukan ini dengan mencari informasi spasial dari waktu sensorik. Artinya, bergerak tangan bewhiskered mereka bersama-sama, mereka bisa menentukan pole adalah satu kembali karena kumis di tangan yang melakukan kontak sebelumnya.
Ketika mereka mengulangi tes pada hari berikutnya, para peneliti menemukan bahwa subjek telah meningkatkan ketrampilan mereka secara signifikan whisking: Ambang sensorik rata turun menjadi hanya tiga cm, dengan beberapa mampu merasakan perpindahan dari satu cm. Menariknya, kemampuan subyek untuk merasakan perbedaan waktu tidak berubah selama dua hari. Sebaliknya, mereka telah membaik dalam aspek motorik dari strategi whisking mereka: Memperlambat gerakan tangan mereka – pada dasarnya memperpanjang waktu tunda – memungkinkan mereka untuk merasakan perbedaan spasial yang lebih kecil.
“Kita tahu bahwa indra kita terkait dengan otot, misalnya mata dan otot tangan Untuk merasakan tekstur kain, misalnya, kita menggerakkan jari kita di atasnya, dan untuk melihat obyek stasioner, mata kita harus dalam . gerakan konstan Dalam penelitian ini, kita melihat bahwa mengubah gerakan fisik kita sendiri – tanpa perubahan yang sesuai dalam sensitivitas indera kita – bisa cukup untuk mempertajam persepsi kita”, kata Saig menjelaskan.
Berdasarkan percobaan ini, para ilmuwan menciptakan model statistik untuk menjelaskan bagaimana subyek diperbarui mereka “pandangan dunia” karena mereka memperoleh informasi sensorik baru – sampai ke titik di mana mereka cukup percaya diri untuk mengandalkan pengertian itu. Model, berdasarkan prinsip-prinsip pengolahan informasi, bisa menjelaskan jumlah whisking gerakan yang dibutuhkan untuk sampai pada jawaban yang benar, serta pola pemindaian mata pelajaran yang digunakan – perubahan bertahap dari panjang ke pendek gerakan. Dengan strategi ini, arus informasi tetap konstan.
“Penelitian ini dilakukan dengan cara yang terkendali, yang memungkinkan kita akses langsung ke semua variabel yang relevan: tangan gerak, tangan-tiang kontak dan laporan dari mata pelajaran itu sendiri,” kata Gordon.
“Tidak hanya ada kesesuaian antara teori dan data eksperimen, kami memperoleh beberapa informasi kuantitatif yang berguna pada proses penginderaan aktif. Kedua penglihatan dan sentuhan didasarkan pada array reseptor yang memindai dunia luar secara aktif. Temuan kami mengungkapkan beberapa prinsip-prinsip baru penginderaan aktif, dan menunjukkan kepada kita bahwa mengaktifkan rasa buatan baru dalam ‘alami’ cara bisa sangat efisien,” kata Ahissar.
Arieli menambahkan: “Visi kami untuk masa depan adalah untuk membantu orang buta ‘melihat’ dengan jari-jari mereka perangkat kecil yang menerjemahkan video untuk stimulasi mekanik, berdasarkan prinsip-prinsip penginderaan aktif yang umum untuk visi dan sentuhan, bisa memberikan intuitif, mudah. digunakan sensorik bantuan. “
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s